Media Berita Online Bali Terkini, Kabar Terbaru Bali - Beritabali.com

Studi: Rutin Konsumsi Omega 3 Kurangi Risiko Kematian Dini

informasibali.com/ist/suara.com/Studi: Rutin Konsumsi Omega 3 Kurangi Risiko Kematian Dini

Sebuah studi yang telah diterbitkan di Nature Communications menunjukkan bahwa orang-orang dengan kadar omega 3 EPA dan DHA yang lebih tinggi (disebut indeks omega 3), hidup lebih lama daripada mereka yang memiliki indeks omega 3 rendah.

Sejumlah penelitian telah menyelidiki hubungan antara omega 3 dan penyakit yang mempengaruhi jantung, otak, mata, dan persendian, tetapi hanya sedikit penelitian yang meneliti kemungkinan efeknya pada umur.

Di Jepang, asupan omega 3 dan kadarnya di dalam darah lebih tinggi daripada kebanyakan orang di negara lain, dan mereka hidup lebih lama daripada kebanyakan orang di negara lain. Apakah ini suatu kebetulan? Mungkin, atau mungkin indeks omega 3 yang tinggilah penyebabnya.

Dilansir dari Medical Xpress, studi ini berasal dari FORCE — Fatty Acids & Outcome Research — Consortium. FORCE terdiri dari para peneliti di seluruh dunia yang telah mengumpulkan data tentang kadar asam lemak darah dalam kelompok besar subjek penelitian (atau kohort) dan telah mengikuti individu tersebut selama bertahun-tahun untuk menentukan penyakit apa yang mereka kembangkan. Data ini kemudian dikumpulkan untuk mendapatkan gambaran yang lebih jelas tentang hubungan ini daripada yang dapat diberikan oleh satu kelompok. Studi saat ini berfokus pada tingkat omega 3 dan risiko kematian selama periode tindak lanjut, dan ini adalah studi terbesar yang belum pernah dilakukan sebelumnya.

Dalam makalah ini tercatat bahwa temuan ini menunjukkan bahwa asam lemak omega 3 secara menguntungkan dapat mempengaruhi kesehatan secara keseluruhan, dan dengan demikian memperlambat proses penuaan, serta baik untuk penyakit jantung.

"Karena semua analisis ini secara statistik disesuaikan untuk beberapa faktor pribadi dan medis (yaitu, usia, jenis kelamin, berat badan, merokok, diabetes, tekanan darah, dll), kami percaya bahwa ini adalah data terkuat yang diterbitkan hingga saat ini. Ini mendukung pandangan bahwa dalam jangka panjang, memiliki kadar omega 3 yang tinggi dalam darah dapat membantu menjaga kesehatan secara keseluruhan," kata Dr. Bill Harris, pendiri Fatty Acid Research Institute (FARI) dan penulis utama penelitian ini.(sumber: suara.com) Baca juga: Wabup Suiasa Pantau Pelaksanaan Vaksinasi di Ungasan


TAGS :

Komentar